in

Perbedaan Reksadana Syariah dan Konvensional yang Wajib Diketahui

perbedaan reksadana syariah dan konvensional
source: freepik.com

MONEYBLINK.COM – Apakah kamu mencari cara untuk memulai investasi, tetapi masih bingung memilih reksadana syariah atau konvensional? Jangan khawatir, artikel ini akan membantu kamu memahami perbedaan reksadana syariah dan konvensional. Dalam panduan ini, kamu akan mempelajari tentang pengertian, prinsip, keuntungan, dan kerugian dari masing-masing jenis reksadana tersebut.

Perbedaan Reksadana Syariah dan Konvensional

Sebelum memutuskan untuk berinvestasi dalam reksadana syariah atau konvensional, kamu harus memahami perbedaan perbedaan reksadana syariah dan konvensional.

Reksadana Konvensional

Reksadana konvensional dikelola dengan prinsip-prinsip umum investasi. Dalam hal ini, tujuan utama manajer investasi adalah untuk menghasilkan keuntungan bagi investor. Investasi dilakukan pada berbagai instrumen keuangan seperti saham, obligasi, dan pasar uang.

Reksadana Syariah

Reksadana syariah dikelola sesuai dengan prinsip-prinsip syariah Islam. Dalam hal ini, manajer investasi harus memastikan bahwa investasi dilakukan pada instrumen keuangan yang halal dan tidak melanggar prinsip-prinsip Islam.

Prinsip Reksadana Syariah dan Konvensional

Selain perbedaan reksadana syariah dan konvensional secara umum yang telah kami sebutkan di atas. Anda juga harus tahu bahwa setiap jenis reksadana memiliki prinsip yang berbeda dalam pengelolaannya, seperti:

Prinsip Reksadana Konvensional

Reksadana konvensional dikelola dengan prinsip-prinsip umum investasi, di mana tujuan utama adalah untuk mencapai keuntungan yang maksimal. Manajer investasi akan berinvestasi dalam instrumen keuangan yang menjanjikan keuntungan tinggi, seperti saham dan obligasi.

Investasi pada instrumen keuangan ini dapat melibatkan perusahaan yang terkait dengan industri yang tidak sesuai dengan prinsip-prinsip agama.

Prinsip Reksadana Syariah

Reksadana syariah dikelola dengan prinsip-prinsip syariah Islam, di mana investasi dilakukan pada instrumen keuangan yang sesuai dengan prinsip-prinsip Islam. Instrumen keuangan yang dapat diinvestasikan dalam reksadana syariah antara lain saham perusahaan yang tidak terlibat dalam bisnis haram, obligasi yang tidak mengandung unsur riba, dan investasi pada pasar uang yang tidak mengandung unsur spekulasi atau judi.

Baca Juga:  Apa itu Peer-to-Peer Lending dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Keuntungan dan Kerugian Reksadana Syariah dan Konvensional

Setiap jenis reksadana memiliki keuntungan dan kerugian tersendiri.

Keuntungan Reksadana Konvensional

Salah satu keuntungan dari reksadana konvensional adalah tingkat keuntungan yang lebih tinggi dibandingkan dengan reksadana syariah. Hal ini disebabkan karena investasi pada instrumen keuangan yang memberikan keuntungan lebih tinggi.

Kerugian Reksadana Konvensional

Reksadana konvensional memiliki beberapa kerugian, seperti risiko yang lebih tinggi, biaya pengelolaan yang lebih tinggi, potensi kehilangan modal, ketergantungan pada kinerja manajer investasi, keterbatasan dalam diversifikasi portofolio, risiko inflasi, dan volatilitas pasar yang tinggi.

Keuntungan Reksadana Syariah

Keuntungan utama dari reksadana syariah adalah kesesuaian dengan prinsip-prinsip syariah Islam, sehingga dapat memberikan kepercayaan dan ketenangan bagi investor yang ingin berinvestasi secara halal.

Selain itu, reksadana syariah juga memiliki risiko yang lebih rendah karena instrumen keuangannya diinvestasikan dengan cermat dan memenuhi persyaratan syariah.

Kerugian Reksadana Syariah

Kerugian utama dari reksadana syariah adalah tingkat keuntungan yang lebih rendah dibandingkan dengan reksadana konvensional. Hal ini disebabkan karena instrumen keuangan yang dapat diinvestasikan dalam reksadana syariah dibatasi oleh prinsip-prinsip syariah Islam.

Selain itu, biaya pengelolaan reksadana syariah biasanya lebih tinggi dibandingkan dengan reksadana konvensional.

Perbandingan Reksadana Syariah dan Konvensional

Berikut ini adalah perbandingan antara reksadana syariah dan konvensional:

Kriteria Reksadana Konvensional Reksadana Syariah
Prinsip investasi Umum Syariah
Instrumen investasi Saham, obligasi, pasar uang Saham, obligasi yang sesuai dengan prinsip syariah, pasar uang yang tidak mengandung unsur riba, spekulasi, atau judi
Tingkat keuntungan Lebih tinggi Lebih rendah
Risiko Lebih tinggi Lebih rendah
Biaya pengelolaan Lebih rendah Lebih tinggi

Kesimpulan

Dalam memilih reksadana, kamu harus mempertimbangkan prinsip investasi, instrumen investasi, tingkat keuntungan, risiko, dan biaya pengelolaan. Jika kamu ingin berinvestasi secara halal, reksadana syariah dapat menjadi pilihan yang tepat karena sesuai dengan prinsip-prinsip syariah Islam dan memiliki risiko yang lebih rendah.

Namun, jika kamu lebih memilih tingkat keuntungan yang lebih tinggi, reksadana konvensional dapat menjadi pilihan yang lebih baik.

Semoga panduan ini membantu kamu memahami perbedaan reksadana syariah dan konvensional. Jangan lupa untuk melakukan riset dan konsultasi dengan ahli sebelum memutuskan untuk berinvestasi. Terima kasih telah membaca!

Written by Nafis Dzaky

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Strategi Trading Forex

Strategi Trading Forex Untuk Ingin Memulai Trading

Expense Ratio Reksadana

Apa itu Expense Ratio Reksadana dan Hal Lain yang Perlu Anda Pahami