in

Sedang Belajar Pattern Candlestick? Yuk Simak Panduan Ini!

belajar pattern candlestick
source: youtube.com

MONEYBLINK.COM – Belajar pattern candlestick merupakan salah satu kunci penting dalam trading saham, forex, atau instrumen keuangan lainnya. Pattern candlestick adalah gambaran visual dari pergerakan harga yang menunjukkan kecenderungan arah pergerakan harga. Dengan memahami pattern candlestick, trader dapat mengambil keputusan yang lebih cerdas dan meningkatkan keuntungan mereka.

Namun, mempelajari hal ini ternyata tidak semudah yang dibayangkan. Diperlukan pengalaman dan pengetahuan yang luas untuk mengenali pola-pola yang muncul dan mengambil keputusan yang tepat. Artikel ini akan membahas secara rinci tentang belajar pattern candlestick dan cara menggunakannya untuk meningkatkan keuntungan dalam trading.

Apa Itu Pattern Candlestick?

Hal paling pertama yang harus ada lakukan ketika belajar pattern candlestick adalah memahami terlbih dahulu Pattern candlestick. Pattern candlestick adalah gambaran visual dari pergerakan harga yang menunjukkan kecenderungan arah pergerakan harga pada suatu periode waktu.

Candlestick terdiri dari dua bagian yaitu body dan shadow. Body menunjukkan perbedaan antara harga pembukaan dan penutupan, sementara shadow menunjukkan range harga terendah dan tertinggi pada periode waktu tersebut.

Ada banyak pola candlestick yang dapat ditemukan pada chart, dan masing-masing pola memiliki arti dan implikasi yang berbeda. Beberapa pola candlestick yang umum di antaranya adalah:

1. Hammer dan Hanging Man

Hammer dan Hanging Man adalah pola candlestick yang terbentuk dari satu candlestick. Pola ini terjadi ketika harga ditutup lebih tinggi atau lebih rendah dari harga pembukaan setelah terjadi pergerakan harga yang signifikan.

  • Hammer terjadi ketika harga ditutup lebih tinggi dari harga pembukaan setelah turun terus-menerus dalam periode waktu tertentu. Pola ini menunjukkan potensi pembalikan arah harga ke atas.
  • Hanging Man terjadi ketika harga ditutup lebih rendah dari harga pembukaan setelah naik terus-menerus dalam periode waktu tertentu. Pola ini menunjukkan potensi pembalikan arah harga ke bawah.

2. Doji

Doji adalah pola candlestick yang terbentuk ketika harga pembukaan dan penutupan sama atau hampir sama. Pola ini menunjukkan bahwa kekuatan bullish dan bearish sama kuat, dan dapat menjadi indikasi pembalikan arah harga.

3. Bullish Engulfing dan Bearish Engulfing

Bullish Engulfing dan Bearish Engulfing adalah pola candlestick yang terbentuk dari dua candlestick. Pola ini menunjukkan terjadinya pergerakan harga yang signifikan dalam satu arah, dan potensi pembalikan arah harga.

  • Bullish Engulfing terjadi ketika candlestick pertama berwarna bearish (harga ditutup lebih rendah dari harga pembukaan), dan candlestick kedua berwarna bullish (harga ditutup lebih tinggi dari harga pembukaan) dan menunjukkan potensi pembalikan arah harga.
  • Bearish Engulfing terjadi ketika candlestick pertama berwarna bullish (harga ditutup lebih tinggi dari harga pembukaan), dan candlestick kedua berwarna bearish (harga ditutup lebih rendah dari harga pembukaan) dan menunjukkan potensi pembalikan arah harga.
Baca Juga:  7 Cara Analisis Saham untuk Pemula Agar Cepat Sukses

4. Three Inside Up dan Three Inside Down

Three Inside Up dan Three Inside Down adalah pola candlestick yang terbentuk dari tiga candlestick. Pola ini menunjukkan pergerakan harga yang kuat dan potensi pembalikan arah harga.

  • Three Inside Up terjadi ketika candlestick pertama berwarna bearish, dan candlestick kedua dan ketiga berwarna bullish. Candlestick ketiga harus menutup di atas high candlestick pertama.
  • Three Inside Down terjadi ketika candlestick pertama berwarna bullish, dan candlestick kedua dan ketiga berwarna bearish. Candlestick ketiga harus menutup di bawah low candlestick pertama.

Menggunakan Pattern Candlestick dalam Trading

Setelah memahami berbagai pola candlestick, trader dapat menggunakannya dalam mengambil keputusan trading. Berikut adalah beberapa tips untuk menggunakan pattern candlestick dalam trading:

1. Mengenali Pola Candlestick

Langkah pertama dalam menggunakan pattern candlestick adalah mengenali pola-pola yang muncul pada chart. Trader dapat menggunakan software charting atau mempelajari pola candlestick secara manual. Diperlukan pengalaman dan pengetahuan yang luas untuk mengenali pola candlestick secara akurat.

2. Memahami Arti Pola Candlestick

Setelah mengenali pola candlestick, trader harus memahami arti dan implikasi dari pola tersebut. Beberapa pola menunjukkan potensi pembalikan arah harga, sementara pola lain menunjukkan pergerakan harga yang kuat dalam satu arah.

3. Menggunakan Konfirmasi

Penggunaan pattern candlestick dalam trading tidak cukup hanya dengan mengandalkan satu pola saja. Trader harus menggunakan konfirmasi untuk mengonfirmasi sinyal yang diberikan oleh pola candlestick. Konfirmasi dapat berupa indikator teknikal atau analisis fundamental.

4. Menentukan Level Entry dan Exit

Setelah mendapatkan sinyal trading dari pattern candlestick, trader harus menentukan level entry dan exit yang tepat. Trader dapat menggunakan support dan resistance, level Fibonacci, atau trailing stop loss untuk menentukan level entry dan exit.

Kesimpulan

Belajar pattern candlestick merupakan salah satu kunci penting dalam trading. Dengan mengenali pola candlestick dan memahami arti dan implikasinya, trader dapat mengambil keputusan trading yang lebih cerdas dan meningkatkan keuntungan mereka. Namun, penggunaan pattern candlestick tidak cukup hanya dengan mengandalkan satu pola saja, dan trader harus menggunakan konfirmasi dan menentukan level entry dan exit yang tepat.

Penting untuk diingat bahwa belajar pattern candlestick memerlukan pengalaman dan pengetahuan yang luas, dan tidak ada jaminan bahwa penggunaan pattern candlestick akan menghasilkan keuntungan dalam trading. Trader harus selalu menggunakan manajemen risiko yang tepat dan mengambil keputusan trading yang berdasarkan analisis yang cermat.

Written by Nafis Dzaky

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

apa itu Relative Strength Indeks

Apa itu Relative Strength Index (RSI)?

cara cek ojk pinjol

3 Cara Cek OJK Pinjol: Simak Caranya Agar Terhindar Dari Pinjol Ilegal!